Kelebihan dan Kelemahan Model Pelatihan Tumbuh Kembang

Tidak pasti siapa yang awalnya mengembangkan model TUMBUH tetapi dianggap oleh beberapa orang bahwa itu dikembangkan oleh Graham Alexander tetapi dipopulerkan oleh Sir John Whitmore.

Bagi mereka yang baru melatih model GROW memang menyediakan kerangka kerja yang sangat berguna. Dengan membantu pihak yang benar-benar mengidentifikasi apa yang mereka inginkan dari percakapan, itu membantu mencegahnya menjadi obrolan tanpa tujuan. Jika tujuannya adalah 'SMARTend', Anda memiliki tujuan yang Spesifik, Terukur, Dapat Dicapai, dan Relevan dengan Batas Waktu di atasnya sehingga baik pelatih maupun peserta pelatihan tahu persis arah yang harus dilakukan sesi.

Kerangka kerja ini juga berguna dalam pembinaan kelompok atau bahkan konteks pertemuan bisnis di mana pelatih atau fasilitator di awal dapat menetapkan tujuan umum secara keseluruhan dan untuk sesi, kemudian bekerja melalui 'di mana sekarang?', Pilihan untuk jalan ke depan dan tindakan spesifik.

Tetapi apakah model ini selalu tepat terutama ketika bekerja pada satu ke satu dasar membantu pihak yang Anda bina membuat perubahan signifikan dan berkelanjutan? Sementara tentu saja baik untuk memiliki rasa apa yang diinginkan pelatih dari percakapan pelatih yang baik sering akan mengungkap isu-isu lain selama sesi pelatihan dan bertahan dengan teguh pada tujuan awal dapat mencegah isu-isu nyata untuk diatasi dari permukaan .

Sementara model GROW dimaksudkan untuk menjadi fleksibel, saya telah melihat pelatih lebih berfokus pada kemampuan mereka untuk mengikuti model daripada hanya mendengarkan dan mengikuti klien. Pendekatan Coactive coaching (lihat buku Co-active Coaching oleh Laura Whitworth, Karen Kimsey-House, Henry Kimsey-House, Phillip Sandahl) sangat berbeda dan berbicara tentang 'menari saat ini' dengan klien, mendengarkan dengan seksama dan menggunakan Anda intuisi untuk hanya bersama klien, mengikuti energi mereka dan pergi ke mana mereka ingin pergi dalam percakapan.

Tahap terakhir dari GROW adalah Way Forward dengan kata lain adalah tahap di mana klien mengidentifikasi tindakan yang akan diambil. Sementara pembinaan adalah tentang mengambil klien ke depan tidak setiap sesi dapat menghasilkan tindakan khusus yang harus diambil. Jika sebagai pelatih, kita sangat ingin menemukan tindakan dan berfokus pada 'melakukan' kita dapat mengabaikan pentingnya hanya meningkatkan kesadaran klien tentang siapa mereka, apa yang mereka perhatikan, apa yang mereka rasakan dengan kata lain 'makhluk' .

Saya tahu para pelatih yang begitu ingin mendapatkan klien mereka untuk bertindak bahwa mereka gagal untuk memungkinkan mereka untuk sepenuhnya mengeksplorasi apa yang penting bagi mereka dan apa masalah mendasar mereka menghasilkan tindakan yang klien mereka tidak benar-benar berkomitmen dan jarang menghasilkan makna perubahan. Jika klien menghabiskan waktu yang cukup pada 'the being' daripada 'the doing' maka tindakan akan secara otomatis jatuh dari percakapan dan akan dipimpin oleh klien. Dan jalan ke depan mungkin sekadar komitmen untuk pergi dan merenungkan lebih jauh beberapa pertanyaan yang diajukan.

Keuntungan dari model pembinaan GROW adalah struktur untuk memandu pelatih juga sisi buruknya … selama pelatih menggunakan struktur untuk memandu percakapan dan terus melacak mereka akan gagal untuk memungkinkan klien memandu pembicaraan.

Jadi jika Anda seorang pelatih tanyakan pada diri Anda sendiri bagaimana Anda menggunakan model GROW? Apakah itu memandu Anda atau membatasi Anda? Apakah Anda menghabiskan lebih banyak waktu untuk memikirkan di mana Anda berada dalam model atau apakah Anda fokus 100% untuk mendengarkan dan mengikuti klien Anda? Dan siapa yang memulai aksi … Anda atau klien?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *